Magical Girl Lyrical Nanoha Detonation

I lost hope…..and this is why….

(This review contains heavy spoilers)

Mahou Shojo Lyrical Nanoha Detonation (Magical Girl Lyrical Nanoha Detonation) adalah kelanjutan dari Reflection yang rilis pada 2017 silam. Detonation rilis di bioskop-bioskop Jepang pada 19 Oktober 2018. Secara cerita, Detonation adalah direct sequel dari Reflection, dimana Nanoha dan para agen TSAB (Time and Space Administration Bureau) berusaha mencegah Iris untuk membangkitkan Yuri Eberwein, penjaga asli dari Yami no Madosho (Tome of the Night Sky) untuk membalaskan dendam nya 40 tahun yang lalu.

Ok, lets do the Pro(s) first

In some aspect, tidak banyak cerita didalam movie Detonation ini, karena pada dasarnya film ini berlangsung in a couple of fight, cerita terungkap dalam flashback dan banyak sekali eksposisi, to be fair dari rentang Reflection ke Detonation tidak lebih dari 3 hari memang, and its good. Karena Detonation mampu fokus ke bagian yang menjadi forte nya, yaitu action scenes.

Dari banyak karakter asli Nanoha universe, tentu tidak banyak yang bisa mereka perbuat didalam film berdurasi 111 menit ini, tentu para AceS (Nanoha, Fate, Hayate) yang mendapat peran lebih, sayangnya Fate harus bersaing ketat dengan Florian bersaudari dan ketiga Kings DAN Yuri untuk screen time. Lindy yang mendapatkan screen time banyak di Reflection, tidak sebegitu beruntung di Detonation, begitu juga dengan Chrono dll, Yuuno dan Arf muncul sekilas saja. Walaupun Detonation perlu diberikan applause karena memperlihatkan lagi TSAB Strike Team DOING something worthwhile dan bahkan memperlihatkan sistem taktis dalam chain of command mereka.

The music and animation are still top notch. Detonation benar-benar memanfaatkan all-star voice actors mereka, mulai dari Nana Mizuki, Kana Ueda hingga Yukari Tamura menyumbangkan lagi suara emas mereka untuk film ini. Animasi benar-benar mantap, seperti sebelumnya, digital animation nya betul-betul fluid dan berasa seperti handdrawn. Warna-warna terlihat sharp and crisp, sayang untuk beberapa segmen (terutama di Eritrea) terasa dull dan membosankan.

Now… for the con(s)…..

Entah ini memang sudah menjadi staple di Nanoha franchise ataukah Masaki Tsuzuki sudah kehilangan sentuhan, namun Detonation, TERNYATA, lagi-lagi menggunakan tropes yang sama untuk plot device, plot yang diulang-ulang dari mulai Nanoha in 2004, here’s a hint, seorang penjahat with vague motive”memanipulasi” 2nd “criminal” dan protagonis bertarung dengannya lalu bersama-sama menyerang si penjahat asli. Tapi saya harus memberikan Detonation a credit, karena menambah 2 layer lagi “penjahat” hahaha, the 3 Kings and Yuri.

This is a missed opportunity. Kemunculan Florian sisters di Reflection memberikan harapan untuk cerita yang berbeda, namun di ending, dengan kemunculan Yuri, saya langsung merasa…oh shit, here we go again….dan dengan the usual “heart to heart” cliche moments, lengkap sudah…..

Aneh nya, serial Nanoha yang saya benci, yaitu ViviD, sejatinya malah menawarkan sesuatu yang baru…. ironis memang….

Yes, my biggest complaint of this movie is still…. story

That’s it, dengan berakhirnya ViviD Strike dan Detonation, saya merasa mungkin inilah akhir dari Nanoha franchise.

Oh, one thing, i must applauded Seven Arcs who dared to include this scene

Magical Girl Lyrical Nanoha : Reflection

Sebagai fans dari Nanoha franchise sebetulnya saya agak malu untuk mereview movie ini,karena movie ini keluar kurang lebih setahun yang lalu, dan saya seperti enggan untuk melihat ataupun mendengar apapun mengenai film ini. Namun gelombang nostalgia membuat saya memberanikan diri untuk menonton cerita original pertama untuk movie timeline dari Magical Girl Lyrical Nanoha.

Nama Magical Girl Lyrical Nanoha bagi saya adalah sebuah kenangan indah, berawal dari spin-off dari game dewasa Triangle Hearts 3 yang nantinya menjadi anime Sweet Songs Forever, Nanoha menjadi salah satu anime magical girls ternama. Season 1 dan 2 (A’s) nya mendapat sambutan baik dari penggemar anime karena mengusung tema yang cukup dewasa, gelap dan kompleks serta koreografi layak nya anime mecha, sesuatu yang langka untuk ukuran anime magical girls. Namun sayang nya semenjak StrikerS (season 3) berakhir, rasanya Nanoha sudah melewati masa-masa emas nya.

Dalam dunia manga pun situasi tidak juga lebih baik dimana the true heir dari Nanoha franchise, manga Nanoha Force yang ditulis sendiri oleh Tsuzuki Masaki (creator dari Nanoha franchise) mengalami hiatus.

Memang masih ada series seperti ViviD dan Vivid Strike, namun serial ini lebih tepat disebut spin off dan sama sekali tidak mencerminkan Nanoha sebagai sebuah setting dunia, hanya ada….. cute girls, fight each other, in a tournament….this is Nanoha, not a Street Fighter…. 🙁

Satu-satunya yang masih berlanjut dan menjadi harapan para fans lama Nanoha adalah movie series, dan untung nya Nanoha Movie 1st dan Nanoha Movie 2nd Ace, cukup mumpuni walau dengan perubahan dan kompresi kiri dan kanan. Jeda cukup lama mulai dari 2012 ke 2017 antara movie 2 (2nd AceS) dan 3 (Reflection) membuat banyak orang lupa atau enggan untuk melirik movie ini, namun pendapatan (ekuivalen) sebesar USD 1,4 juta dollar sepertinya membuat studio Nanoha yaitu Seven Arcs yakin untuk melanjutkan movie series ini menuju ke movie 4.

Movie 3 bercerita mengenai sepasang kakak-adik Amitie dan Kyrie Florian yang berusaha untuk mengembalikan kehidupan di planet mereka Eltria dan juga mencari pengobatan untuk ayah mereka yang sakit secara misterius. Ketika Amitie dan sang ibu berusaha untuk mencari solusi dengan cara logis, sang adik Kyrie mencarinya dari sumber yang tidak wajar, dia menemukan sebuah artifak dengan AI didalam nya, Iris. Artifak tersebut menuntun nya untuk pergi ke Non-administrated World no.79 atau yang kita kenal sebagai Bumi, untuk mencari Eternal Crystal, benda magis yang kuat yang akan mengabulkan permintaan Kyrie untuk menolong planet dan ayahnya. Namun Iris berpesan kepada Kyrie bahwa yang mereka lakukan akan membuat kekacauan di bumi, dan para agen Time and Space Administration Bureau (TSAB) tentu tidak akan tinggal diam, terlebih untuk trio Aces mereka, Takamachi Nanoha, Fate Tesstarosa H. dan Yagami Hayate.

Secara teknis, movie 3 (Reflection) ini adalah peningkatan dari movie 1 dan 2. Beberapa adegan terlihat bahwa hand drawn animation berpadu sempurna dengan digital background dan effects. Materi dari cerita Reflection ini pun di presentasikan dengan gaya yang lebih dewasa dimana darah dan mild violence terlihat cukup sering (Angry Nanoha FTW) serta adanya sentuhan realistis dimana ada warga sipil non mage yang terlibat bencana, ada pihak berwajib (polisi) yang bereaksi kepada kejadin dan juga pihak TSAB yang ikut membantu disaster relief, semua ini absen di movie 1 dan 2 btw. Yang menarik adalah tidak seperti movie 1 dan 2 yang lebih kepada reimagining dari Nanoha season 1 dan 2, movie 3 ini adalah cerita original, karakter Amitie dan Kyrie Florian (dan beberapa karakter lain) diambil dari game PSP, Nanoha A’s Portable : Gears of Destiny. Nanoha Force menyumbangkan design baru untuk Bardische dan Raising Heart, Nanoha Formula Suit barrier jacket dan juga senjata2 baru (Reflection adalah representasi animasi device terbaik dalam Nanoha franchise) yang dipakai oleh TSAB, hanya Iris yang merupakan karakter khusus dari movie ini.

Sayangnya, walaupun dari segi materi dan animasi serta penyajian dari movie ini bisa dianggap luar biasa, namun faktor story dan pacing dari movie ini tergolong lebih lemah daripada movie 1 dan 2. Plot cerita yang diambil langsung dari game Gears of Destiny menurut saya tidak di translasikan dengan baik kedalam format film. Pacing yang lambat di awal, lalu non-stop action hingga akhir film juga tidak memberikan kita waktu untuk appreciated the character atau the enviroment dengan baik. Beberapa adegan di awal movie berasa hanya pajangan dan tidak mempunyai real weight bagi cerita keseluruhan, sehingga seakan mengaburkan point dari movie ini.

Namun paling tidak saya masih menghargai usaha Seven Arcs untuk stay true kepada franchise di Reflection, dimana semuanya masih berasa Nanoha, bahkan karakter-karakter yang terlupakan seperti Arf dan Zafira atau bahkan Amy, Shari dan keluarga Bannings, Takamachi serta Tsukimura muncul walau hanya 1-2 scenes.

In the end, saya masih bersyukur kepada Reflection, walaupun bukan Nanoha yang seperti saya harapkan, namun paling tidak Reflection memberi nafas baru kepada franchise ini. Sekarang nasib keberlanjutan franchise ini ada di pundak movie 4, Nanoha Detonation.